Tuesday, June 30, 2009

Emosi Di Frinjan



Pekan Frinjan
Satu perjalanan
Satu pertemuan
Satu pengalaman

Perjalanan...
"Hidup ini ibarat perjalanan"
Aku harungi perjalanan ini
Ke tempat baru
Ke daerah baru
Asing sungguh bagi diri aku
Demi satu tujuan
Menjejak sesuatu
Mencari yang itu
Yang dinamakan Frinjan

Pertemuan...
Frinjan itu menyaksikan
Satu penungguan
Satu penantian
Satu pertemuan
Detik itu indah
Saat itu bermakna
Kosongku serasa terisi
Hariku serasa diwarnai
Gelak tawa itu
Halwa telinga paling manis
Bagi aku

Pengalaman...
Yang amat berharga
Tika itu
Aku rasai
Sesuatu yang baru
Sesuatu yang unik
Sesuatu yang indah
Untuk diriku
Walau tidak lama
Aku tetap suka
Aku tetap bahagia
Menemui satu sisi baru
Sisi Frinjan itu

Ada macam-macam
Ada persembahan di Frinjan
Ada buku di Frinjan
Ada Gadoh di Frinjan
Ada nyanyian di Frinjan
Ada puisi di Frinjan
Ada tawa riang di Frinjan
Ada cerita di Frinjan
Ada bintang di Frinjan
Ada bunga dia Frinjan
Ada kebaya di Frinjan
Ada kau di Frinjan

Argh...
Ada Emosi di Frinjan
Seperti semua
Aku juga rasainya
Aku RINDU Frinjan
RINDU
RINDU
RINDU lagi....


~Pertemuan pertama dengan Ieja~


~Senyum seindah suria~

P/s: Terima Kasih Sahabat! Ayam,Bob,Merul,Along,Ieja,Nard,dan Iqa juga

video
~Persembahan pertama Ayam diiringi Bob, Stabil Untuk Siapa~


video
~Persembahan kedua, Metafora Dari Tuhan~

Sunday, June 21, 2009

WALANG Semalam

Jumaat
Itu semalam
Satu hari dalam hidup aku
Hari itu berlalu
Cukup mencabar
Cukup menggugat
Cukup mengganggu
Membolak-balik
Minda aku
Hati aku
Emosi aku

Hari itu hari kau
Hari itu hari kau
Hari itu hari kau
Hari aku?
Entah

Semalam
Jumaat itu
Kau dengar dia
Kau jumpa bulan
Kau temu kamu
Aku?
Masih terpaku
Berperang sendiri

Walang
Itu yang aku rasai
Itu yang aku lalui
Itu yang aku alami
Semalam
Aku sahaja
Tidak kau
Bukan kau
Atau kau

Jumaat
Satu hari dalam hidup aku
Kenapa
Semua jadi dalam satu hari
Semua
Serentak!

Aku tanya hati
Aku tanya diri
Bila hari aku?
Semalam hari kau
Semalam hari kau
Semalam hari kau
Walang

Aku masih tunggu
Aku masih nanti
Menjadi penunggu
Menjadi menanti
Masa jadi penentu

Sabarlah wahai hati
TUNGGU sampai NANTI

200609.1159.btkkr

p/s-untuk kau,kau dan kau yang terlibat. Semalam

Friday, June 19, 2009

Tunggu Nanti


Aku tunggu
Aku nanti
Menunggu tibanya nanti
Menanti tibanya hari
Asyik tertunggu-tunggu
Asyik ternanti-nanti
Penungguan
Penantian
Yang menyeksa
Yang mendera
Sengsara seorang penunggu
Derita seorang penanti

Sabar tanpa henti
Usaha tanpa jemu
Perlu seluruh tenaga
Perlu segala masa
Menunggu
Menanti

Hati ini
Sabarlah
Usahalah
Tahanlah
Sedikit sahaja lagi
Sedikit waktu lagi

Nanti
Akan tiba hari
Akan tiba detik
Kemenangan penunggu itu
Kejayaan penanti itu

Walaupun
Hari itu, nanti
Detik itu, nanti
Aku pasti
Ia tetap akan sampai
Nanti

~TUNGGU sampai NANTI~

Wednesday, June 17, 2009

Rindu

Rindu itu satu anugerah
Anugerah yang indah
Aku pernah rasa rindu
Aku selalu rasa rindu
Dari mana datang rindu
Minda?
Mungkin
Hati?
Mungkin
Sayang?
Hurm...

Rindu itu ada kerana sayang
Ada sayang maka ada rindu
Hebatkah anugerah itu?
Indahkah rindu itu?
Tidak
Rindu itu pedih
Rindu itu sakit
Rindu itu perit
Maka
Rindu itu tidak indah

Namun rindu itu tanda sayang
Demi sayang itu
Aku rela kepedihan
Aku sanggup kesakitan
Aku tahan keperitan

Kerana aku tahu
Rindu itu tidak kekal
Hanya satu jangkamasa
Aku hanya perlu bertahan
Untuk satu jangkamasa itu

Kesannya
Rindu itu menjadi manis
Sayang itu menjadi kuat
Hidup itu menjadi indah

Sabarlah wahai hati
Rindu itu tidak lama!!!

~Seluruh indera sedang berperang~

170609.2056.fldjy

Monday, June 15, 2009

Kembali


Aku pernah hilang
Menerawang tanpa tujuan
Berlegar-legar di ruang fantasi
Tanpa graviti
Graviti
Yang bakal membawa aku pulang
Ke bumi
Memasak kaki ini kembali

Jiwa aku hilang
Tika itu
Minda aku kosong
Tika itu
Hati aku kecamuk
Tika itu

Sampai hati
Aku biar ia terjadi
Membiarkan aku hilang
Lenyap
Gelap
Walaupun ada cahaya menemani
Setia di sisi
Cahaya yang maha terang

Namun yang terang itu
Membutakan
Menyakitkan
Melukakan
Dan secara langsung
Kejutkan aku
Sedarkan aku
Pulangkan aku

Kini aku kembali
Memegang realiti
Yang aku sanggup lepaskan
Ketika itu
Syukur
Aku kembali jua
Ke sini
Akhirnya


~Sesungguhnya kesunyian itu membunuh kewarasan~